10 Teater Terbaik di Dunia

10 Teater Terbaik di Dunia – Sebuah teater dapat memberi tahu Anda banyak hal tentang sebuah kota, karena sering kali tidak dapat dipisahkan dari jiwa orang, budaya, dan sejarahnya. Dalam banyak kasus, teater agung adalah landmark atau ikon nasional, bangunan itu sendiri setenar aktor dan penyanyi yang tampil di dalamnya.

10 Teater Terbaik di Dunia

 Baca Juga : 10 Gedung Opera Terbaik di Dunia

playhouseharlow – Terlepas dari apakah Anda bisa melihat drama atau opera dalam perjalanan Anda atau tidak, teater memiliki cerita untuk diceritakan. Pesan tur di balik layar atau cukup lihat fasad megah dan bayangkan rahasia yang terkandung di dalamnya. Berikut adalah 10 teater terbaik di dunia, dari kuno hingga ultra-modern, masing-masing dengan sejarah yang menarik.

Gedung Opera Sydney, Sydney

Layar’ Sydney Opera House yang anggun adalah pemandangan yang tidak dapat dilewatkan di bawah bayang-bayang Sydney Harbour Bridge, di Bennelong Point. Ini adalah tengara yang paling banyak dikunjungi di Australia dan merupakan salah satu teater paling terkenal di dunia.

Dirancang oleh arsitek Denmark Jørn Utzon, yang memenangkan kompetisi arsitektur untuk visi petualangannya, Sydney Opera House dibuka pada tahun 1973. Namun pada saat pembukaannya yang megah, Utzon sudah lama mengundurkan diri dari proyek karena meningkatnya biaya dan perselisihan dan tidak pernah kembali ke Australia untuk melihat bangunan yang sudah selesai.

Anda dapat bergabung dengan sejumlah tur, yang harus dipesan terlebih dahulu. Ada tur gedung opera, di mana Anda akan belajar tentang sejarah bangunan dan pertunjukan yang terjadi di sini, atau tur arsitektur, yang masuk ke dalam konstruksi kompleks gedung.

Tur belakang panggung landmark Sydney ini membawa Anda ke balik layar dan dipenuhi dengan gosip dan intrik, sementara tur House After Dark yang misterius menceritakan kisah hantu dan roh yang berkeliaran di koridor, panggung, dan ruang ganti tempat tersebut.

Sydney Opera House terletak di situs yang disakralkan oleh orang-orang Gadigal selama ribuan tahun, sebuah fakta yang diakui di Badu Gili, narasi enam menit harian tentang kisah-kisah penduduk asli yang diceritakan dengan adegan dramatis dan penuh warna yang diproyeksikan ke layar saat matahari terbenam dan sepanjang malam. Jika Anda berada di Sydney untuk bermalam, Badu Gili adalah pemandangan yang indah.

Teatro Colón, Buenos Aires

Teatro Colón di Buenos Aires anggun seperti yang Anda harapkan di kota paling elegan ini, dibangun dengan gaya eklektik dan menempati seluruh blok. Dibuka pada tahun 1908, gedung tujuh lantai yang megah ini memiliki akustik yang luar biasa sehingga dianggap sebagai salah satu teater terbaik di dunia, sama bergengsinya dengan La Scala di Milan atau Royal Opera House di Covent Garden London. Semua pemain hebat telah tampil di sini, dari Placido Domingo, Jose Carreras, dan Luciano Pavarotti hingga Joan Sutherland dan Maria Callas.

Di dalam, teater itu semua mewah beludru merah, emas, permadani hiasan, dan kaca patri yang indah. Tur berpemandu akan membawa Anda ke serambi setinggi dua kali, yang dilapisi marmer mewah berwarna dengan tangga menyapu ke Aula Emas yang didekorasi dengan mewah yang digunakan untuk musik kamar.

Aula Utama sangat menakjubkan dalam kemewahannya. Kubah yang dilukis dengan tangan berfungsi sebagai pusat, dari mana lampu kristal berkilauan dengan 700 lampu digantung. Anda juga akan melihat sekilas di balik layar ruang ganti artis, ruang latihan, dan toko kostum dan wig.

Teater Victoria, Singapura

Victoria Theatre and Concert Hall Singapura dibangun pada tahun 1862 ketika cakrawala kota akan terlihat sangat berbeda. Hari ini, itu adalah tengara Singapura dan fasad neoklasik abu-abu dan putihnya yang tampan kontras dengan gedung pencakar langit kota yang seperti kaca.

Teater ini awalnya dibangun sebagai balai kota dengan teater terpasang. Namun, segera, itu menjadi terlalu kecil untuk memenuhi kedua tujuan itu. Ratu Victoria meninggal pada tahun 1901 dan diputuskan bahwa aula peringatan akan dibangun di sebelah balai kota untuk menghormatinya dengan gaya Palladian yang sama dengan menara jam di tengah untuk menyatukan dua bangunan.

Apa yang akan Anda temukan hari ini di dalamnya adalah teater 614 kursi dan aula konser yang menampung 673 orang, serta ruang latihan. Bangunan ini diperluas lebih lanjut pada tahun 1979 ketika sebuah galeri ditambahkan ke Memorial Hall, mengubah tempat tersebut menjadi rumah yang cocok untuk Singapore Symphony Orchestra yang bergengsi.

Saat ini, tempat tersebut menyelenggarakan konser klasik, film, teater, dan produksi tari, dan merupakan rumah bagi acara besar seperti Festival Piano Internasional Singapura .

Teatro Greco, Taormina

Taormina abad pertengahan di pulau Sisilia menutupi lereng bukit di atas resor tepi laut Giardini Naxos dengan puncak Gunung Etna yang tertutup salju sebagai latar belakang dramatisnya. Berjalan-jalan di jalan-jalan abad pertengahan akan membawa Anda ke salah satu amfiteater Yunani-Romawi terindah di dunia, Teatro Greco.

Sebuah tapal kuda yang sempurna, Teatro Greco dibangun pada abad ketiga SM dan dipotong menjadi batu tinggi di atas Mediterania yang berkilauan. Teater asli diyakini telah dibangun oleh orang Yunani kuno sebagai ruang pertunjukan dengan modifikasi yang dibuat oleh orang Romawi, yang menggunakannya untuk pertarungan gladiator di depan 5.400 penonton.

Reruntuhan panggung dan latar belakang sangat atmosfir, terutama mengingat keindahan pemandangan yang membuat jantung berdebar-debar. Dengarkan alunan opera murni di malam yang sejuk saat matahari terbenam dan puncak Etna bersinar merah muda dalam momen keajaiban murni.

Ada program reguler konser opera dan pop di sini sepanjang musim panas, dengan pemain sebelumnya termasuk Sting, Dire Straits, Simple Minds, dan trio opera Italia Il Volo.

Teater Boneka Air, Hanoi

Pertunjukan di Teater Boneka Air Thang Long di Hanoi adalah bentuk seni yang unik di Vietnam. Boneka air berasal dari abad ke-11 ketika penduduk desa akan membuat pertunjukan menghibur di sawah yang tergenang air sambil berdiri setinggi pinggang di dalam air. Boneka mereka akan didukung pada tongkat panjang, memberikan ilusi bahwa mereka bergerak di atas air secara mandiri.

Pertunjukan hari ini menarik bagi penonton multibahasa, karena cerita rakyat kuno diceritakan dengan mime dan musik opera. Sebuah orkestra Vietnam mengiringi pertunjukan, menggunakan drum, simbal, lonceng kayu, dan seruling. Penonton dibawa melalui perjalanan kehidupan desa, panen, makhluk mitos, dan legenda, hanya dengan delapan dalang yang dengan cekatan menangani para aktor.

Pertunjukan berdurasi satu jam ini penuh warna dan sering kali lucu dengan penonton yang terpesona oleh keterampilan dalang dan seluk-beluk wayang, yang meliputi naga bernapas api, tukang perahu, dan kerbau. Ini adalah salah satu hal terbaik yang dapat dilakukan di Hanoi jika Anda mencari cara yang menarik dan menghibur untuk menghabiskan malam.

Globe Shakespeare, London

London memiliki sejumlah teater yang luar biasa, dari Royal Opera House hingga London Palladium dan Albert Hall. Salah satu teater paling terkenal di dunia adalah Shakespeare’s Globe.

Didirikan oleh mendiang sutradara visioner Amerika Sam Wanamaker, teater dibuka pada tahun 1997 di Bankside di tepi selatan Sungai Thames, di seberang Katedral St Paul. Gedung berkapasitas 1.570 orang itu dibangun seperti teater-teater pada zaman Shakespeare, berbentuk bundar, tanpa atap dan dengan panggung di tengah-tengah penonton.

Ada Teater Globe di tempat ini sebelumnya. Yang asli dibangun pada tahun 1599, khusus untuk mementaskan drama Shakespeare, tetapi terbakar pada tahun 1613. Tempat tersebut dibangun kembali dan digunakan sampai tahun 1642. Inkarnasi hari ini adalah reproduksi otentik, dibangun di atas bingkai kayu ek dengan atap jerami dan bagian luarnya bercat putih. dengan jeruk nipis.

Segala sesuatu tentang Shakespeare’s Globe sangat menarik, mulai dari sejarah bangunan hingga fakta bahwa penonton selalu menjadi bagian dari pertunjukan, seperti yang terjadi di era Shakespeare—fakta yang juga disukai oleh para aktor. Jika Anda tidak dapat menyaksikan pertunjukan malam, ada banyak pertunjukan siang dan berbagai program tur dan lokakarya, termasuk sesi yang menghidupkan The Bard untuk anak-anak dan remaja.

Teatro La Fenice, Venesia

Teatro La Fenice, yang diterjemahkan sebagai “burung phoenix”, dinamai dengan tepat, karena gedung opera megah ini telah bangkit dua kali dari abu dan kanal hijau Venesia . Teater pertama dibuka di situs ini pada tahun 1792 tetapi dihancurkan oleh api pada tahun 1836. Gedung opera dibangun kembali dengan kecepatan luar biasa, dibuka hanya setahun kemudian pada bulan Desember 1837.

Opera yang ditulis oleh Rossini, Verdi, Bellini, dan Donizetti memiliki penampilan debut mereka di sini; baik Rigoletto Verdi dan La Traviata dipesan oleh La Fenice. Semua artis hebat abad ke-20 juga tampil di sini, dari Callas hingga Pavarotti. Pada tanggal 29 Januari 1996, La Fenice terbakar kembali, dan seperti sebelumnya, dibangun kembali dan dibuka pada bulan Desember 2003, seindah aslinya.

Di dalam, La Fenice sangat berornamen, gemerlap emas dan plesteran, langit-langit yang dicat, beludru merah, dan lampu gantung yang berkilauan. Ada juga pameran Maria Callas permanen, yang didedikasikan untuk tahun-tahun diva hebat di Venesia. Saksikan pertunjukan jika Anda bisa atau ikuti tur di belakang layar untuk mempelajari asal usul tempat spektakuler ini.

Gran Teatre del Liceu, Barcelona

Gedung opera terkenal di Barcelona ini dibuka di La Rambla pada tahun 1847 dan telah menjadi ikon kota sejak saat itu. Tapi seperti La Fenice, itu telah diratakan dengan tanah dua kali oleh api.

Teater pertama, pada saat itu yang terbesar dan paling canggih di Eropa, terbakar pada tahun 1861 setelah kebakaran di bengkel penjahit di tempat berkobar di luar kendali. Gran Teatre del Liceu yang dibangun kembali dibuka kembali pada tahun 1862 tetapi pada tahun 1994 dihancurkan lagi oleh api. Inkarnasi ketiga dibuka pada tahun 1999 dengan kinerja Turandot dalam pengaturan yang setia pada aslinya tetapi dengan mesin yang lebih berteknologi tinggi.

Anda akan melihat teater saat berjalan-jalan di sepanjang bulevar Rambla. Ikuti tur ke dalam untuk mengagumi tangga marmer yang berkilauan dan tiang-tiang hiasan, gaya Florentine yang rumit di ruang depan, cermin yang diselamatkan dari api dan dipugar dengan hati-hati, dan Hall of Mirrors, yang pernah menjadi ruang pertemuan glamor bagi borjuasi Catalan.

Dengan lima tingkat dan kapasitas tempat duduk 2.292, auditorium utama terinspirasi oleh La Scala yang megah di Milan. Bergabunglah dengan tur di belakang panggung, yang meliputi panggung yang luas, ruang ganti, dan area teknis, dan berikan gambaran yang jelas tentang kerumitan luar biasa pementasan opera.

Palais Garnier, Paris

Gedung opera megah di Paris ini dirancang pada tahun 1860 oleh seorang arsitek tak dikenal bernama Charles Garnier. Sampai hari ini merupakan salah satu bangunan terindah di Kota Cahaya, mendominasi Place de l’Opera.

Palais Garnier adalah salah satu landmark utama Paris yang dikenal dan menjadi inspirasi bagi kisah Phantom of the Opera . Ikuti tur berpemandu dan Anda akan mengunjungi kotak-kotak di tingkat pertama, salah satunya milik Gaston Leroux, penulis buku tentang sosok bertopeng yang bersembunyi di katakombe di bawah Palais Garnier dan menjadi terobsesi dengan penyanyi sopran muda.

Bangunan itu sendiri benar-benar mewah. Lukisan dinding yang sangat modern oleh Chagall adalah pusat dari auditorium besar dan diterangi oleh lampu gantung kristal dan perunggu seberat delapan ton dengan 340 lampu. Di tempat lain, Anda akan melihat permadani yang menggambarkan adegan memancing dan berburu, bacchantes dan hewan menari, serta mosaik berkilauan dan patung artis terkenal.

Teatru Manoel, Valletta

Teater bersejarah Valletta dibangun pada tahun 1731 atas perintah Grandmaster Anton Manoel de Vilhena, sesuai dengan namanya. Saat ini, Manoel adalah salah satu teater kerja tertua di dunia, yang selamat dari wabah, invasi, dan pengepungan. Anda akan melihatnya di Old Theatre Street di jantung Valletta .

Fasadnya relatif sederhana tetapi pastikan untuk meluangkan waktu untuk mengintip ke dalam selama tur. Teater ini kompak dibandingkan dengan beberapa gedung opera besar di ibu kota Eropa lainnya tetapi bagian dalamnya sangat indah, didekorasi dengan gaya rococo yang indah dengan langit-langit trompe l’oeil biru pucat dan lampu gantung yang berkilauan. Kotak-kotak itu awalnya terbuat dari batu, yang tidak mungkin nyaman, tetapi kemudian diubah menjadi kayu dan dihiasi dengan daun emas.

Teater ini adalah rumah bagi Malta Philharmonic Orchestra, tetapi juga menyelenggarakan pertunjukan kontemporer dan klasik, termasuk pantomim keluarga saat Natal. Nama-nama terkenal yang tak terhitung jumlahnya telah tampil di sini, dari Joseph Calleja, penyanyi tenor terkenal Malta, hingga Sir Yehudi Menuhin, Dame Kiri Te Kanawa, dan Dame Moura Lympany.